CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Sunday, December 19, 2010

Elakkan kepercayaan Karut Pd Bulan Muharram




MUHARRAM-ELAKKAN KEPERCAYAAN KARUT

DI ANTARA AMALAN2 D BULAN MUHARRAM YG TIDAK BERSUMBERKAN SUNNAH RASULULLAH YG SHAHIH IALAH :

1.        Memakai celak pd hari asyura dg n kepercayaan ia tdk akan dtmpa sakit mata buat selama2nya.Amalan ini diambil drpd HADIS MAUDHU yg diriwayatkan oleh Ibnu Abbas bhwa Rasulullah bersabda : “Sesiapa yg memakai celak mata drpd arang pcelak mata pd hari asyura maka ia tdk akan dtmpa saket mata buat selamanya” [Rujuk :al-albani Silsilah al Dhaifah 624]Ibnu al-Jauzi,al-Maudhu 2/116

****** HADIS INI HUKUMNYA MAUDHU (PALSU).IMAM AHMAD BERKATA “TDK ADA RIWAYAT YG SHAHIH DRPD RASULULLAH TNTANG AMALAN MEMAKAI CELAK PD HARI ASYURA DAN IANYA ADALAH BIDAAH” *******

2.      Solat sunat yg khusus pd hari asyura.Amalan ini juga bsumberkan HADIS MAUDHU. “Sesiapa yg solat pdnya hari asyura 4 rakaat ia mmbaca pd setiap rakaat sekali surah Al Fatihah dan 50 kali qulhuwallahu ahad,maka Allah akn mgampunkan dosanya 50 thn”

3.      Mandi khusus pd hari asyura dgn tanggapan dpt mghindarkan diri drpd sebarang sakit pd spnjang tahun. Amalan ini juga bersandarkan kpd sebuah HADIS MAUDHU. Brg siapa yg mndi dan bersuci pd hr asyura ,ia tdk akan dtmpa sebarang penyakit pd sepanjang tahun kecuali mati.

4.      Melebihkn pmberian seperti makanan mnuman pakaian kpd ahli keluarga pd hari asyura dgn harapan semoga akn dmurahkan rezeki sepanjang tahun. Ini berdasarkan kpd sebuah hadis drpd Alqamah bin Abdullah bhwa Rasulullah bersabda maksudnya “Sesiapa yg melapangkn pmberian makanan minuma pakaian kpd ahli keluarganya pd ari asyura nescaya Allah akan melapangkan ke atsnya rezeki spnjng thunnya. Hadis ini hukumnya MAUDHU disebut oleh Ibnu al Jauzi dlm kitabnya al-Maudhu’at 2/115)

5.      Menyediakan makanan yg khas sprit bubur asyura yg dkaitkn dgn sunnah Rasulullah @ dsandarkan kpd peristwa Nabi Nuh yg myuruh para pgikutnya memasak drpd sisa2 makanan dan biji2an setelah mndarat dan selamat drpd taufan besar. Ini juga adlh tggapan yg tdk benar dan ianya bsumberkan drpd cerita2 dongeng Israiliyat.Inilah yg dsebut oleh al Imam Ibnu Kathir d dlm Kitab “Qashas al Anbiya”

6.      Mbaca doa akhir thn dan awal tahun. Tdk terdapat sebarang hadis yg SAHIH yg myebut amalan mmbaca doa akhir thn dan doa awal thn dgn jaminan pghapusan dosa setahun yg lepas sepertimana yg damalakn oleh sesetengah drpd umat Islam. Demikian juga TIDAK ADA hadis2 shahih yg myebut doa tsbut secara khusus.

Al-Syeikh Ali Mahfuz d dlm kitabnnya al Ibda fi Madhara al Ibtida’ myebut bahawa kebanyakan hadis2 maudhu ini yg bkaitan dgn amalan d bulan Muharram khasnya pd hari asyura telah dicipta oleh golongan pembunuh al Husaian Beliau juga memetik kata2 al-Allamah Ibn al-Izz al-Hanafi. “Sesungguhnya tdk shahih drpd Rasulullah sebarang amalan pn pd hri asyura selain drpd PUASA Baginda.” Adapn golongan rafidhah melakukn bidaah dgn mgadakn upacara berkabung demi melahirkn kesedihan d atas pmbunuhan al husaiann pd hari ini. Dan golongan jahil drpd ahli sunnah mnzahirkn kegmbiraan mereka dgn mmbuat makanan dr biji2an bubur dan memakai celak dan mereka meriwayatkn hadis2 maudhu tentang bercelak mata dan melapangkn pmberian makanan dan pakaian kpd ahli keluarga.”
(Syeikh Ali Mahfuz,al Ibda fi Madhar al-Ibtida, Dari Kitab al-Ilmiah,Cet 1,2001, halaman 271)

**** Demikian beberapa cth drpd amalan2 umat Islam d dlm Bulan Muharram unu yg TIDAK bersumberkan drpd SUNNAH Rasulullah yg shahih mahupun para sahabat dan para imam kaum muslimin, Justeru itu,jalan yg terbaik ialah dgn mgikuti sunnah Baginda DAN SEBURUK2 perkara ialah MENCIPTA SESUATU YG BARU DLM URUSAN AGAMA. Semoga kita smua dberikn petunjuk oleh Allah utk mgikuti sunnah Rasulullah shallallahu alaihi wassalam….

RUJUKAN : Institut al-Qayyim

Saturday, December 18, 2010

Pakaian Lelaki Bertakwa



Rasulullah memerintahkan para sahabat agr meninggikan pakaiannya yg isbal (labuh) krna gaya pakaiannya yg isbal(labuh) sprit itu telah dharamkan oleh syarak dan ia bukanlah pakaian org2 yg beriman dan bertakwa. Baginda bersabda :

“Angkatlah (tggikanlah) pakaianmu kerna hal itu lebih menunjukkan ketakwaanmu kpd Rabbmu dan lebih bersih utk pakaianmu [HR Bukhari Muslis dan ibnu Abi Syaibah]”

“Jenis hadis2 yg sperti ini tkandung d dlmnya pgertian bahawa mgisbalkn (melabuhkn) pakaian terutamanya kerana sombong merupakan dosa besar”[Fathul Bari 10/263 Ibnu Hajar]

“Dari Amru bin as-Syarid,bersabda Rasulullah kepada seorang lelaki yg sedang mnjulurkan pakaiannya ;Angkatlah pakaianmu dan bertakwalah kpd Allah” [HR Ahmad (114)]

“Seorang pemuda pernah masuk menemui Umar,maka pemuda itu memuji Umar. Beliau (Ibnu Masoud) berkata :”kemudian Umar melihat pemuda tsebut melabuhkn pakaiannya (isbal) maka umar berkata pdnya :”Wahai anak saudaraku,angkatlah pakaianmu krna yg demikian itu lebih bersih bg pakaianmu.Maka ketika itupn Abdullah bin Masoud berkata ;”Betapa tkjubnya aku thadap Umar,jika dia melihat sesuatu yg ada hak Allah atsnya,maka tdk ada sesuatu pn yg dpt mcegahnya utk menegurnya” [HR Bukhari Muslim dan Ibnu Syaibah]

“Sebaik2 lelaki adalah Khuraim al-Asadi sekiranya dia tdk memanjangkn rmbutnya dan jika sekiranya dia tdk isbal pakainnya(melabuhkan pakaiannya)”

“Segala apa yg ada d bawah kedua mata kaki itu tempatnya d neraka”[HR Bukhari no 5787]

“Dr Ibnu Umar berkata: Aku pernah melewati Rasulullah sedangkan kain sarungku dlm keadaan labuh ke bawah tnpa d sedari(tdk dsengajakan).Maka Rasulullah bersabda:”wahai Abdullah,angkatlah kain sarungmu! Lalu akupn mgangkatnya.Kemudian baginda bersabda lagi,Tinggikn lagi! Maka aku pn terus menaikkannya. Setelah kejadian itu akupn sntiasa mnjaga keadaan kain sarungku.Lalu sebahagian org btnya kpd Ibnu Umar :”smp mana? Beliau mnjawab “smp ptgahan Kedua Betis” [HR Muslim no 2086]

“Dan hak pakaian yg dpakai oleh seorang lelaki adalah smp ke mata kaki.Dan sama sekali tdk boleh melebihi rendah sama sekali”[Al-Muhalla 2/392 Ibnu Hazam]

“Tempat batasnya pakaian itu smp ke ptgahan betis dan otot betis.maka sekirannya kamu tdk mahu mgangkatnya smp ke betis maka bolehlah lebih rendah sedikit.Kemudian bila engku masih enggan juga ,maka bole d bawah betis.Dan tdk ada hak sama sekalibg kedua mata kaki sbg batasan pakaian” [HR An-Nasaii 8/206-207]

“Jgnlah sesekali kamu mnjulurkn kain sarung (pakaian) yg kamu pakai shgga menutup kedua mata kaki, pakai shgga mnutup kdua mata kaki,kerana zahir hadis ini mnjukkan bahawa sabda Rasulullah ini telah mnjadi batasan yg mgharamkan isbal) walaupn tdk dsertai dgn kesombongan. Dan tdk boleh diingkari lg jika pbuatan berpakaian isbal diiringi dgn kesombongan,maka perbuatan tsebut lebih buruk. Sedangkan walaupn tdk diiiringi rasa sombong pkara itu tetap tdk dpt dnafikn ttg haramnya “[Kitab Sunan An-Nasaii 8/207 As-Sindi]

“Pakaian (kain @ seluar) itu tjulur hgga ptgahan betis.Kemudian setelah baginda melihat beratnya hal tersebut bg kaum muslimin ,bagindapn bersabda:” Smp kedua mata kaki, da sama sekali tdk ada kebaikan pd bahagian yg tjulur d bawah mata kaki ke bawa “ [Dishahihkn oleh Al-Albani dlm Silsilah Ahadis As-Sahihah no 1765]

“Dperbolehkn pd kain sarung (pakaian) yg diturunkan hgga d bawah betis hnya shgga kedua mata kaki.Adapun bahagian pakaian (kain sarung) yg berada d bawah kedua mata kaki adlh haram serta dlarang”[Aunul Ma’bud 6/103]

“Oleh kerana itu,WAJIB bg setiap muslim utk berhati2 thadap pakaian isbal(labuhkn pakaian) serta bertakwalah kpd Allah Azza wa Jalla dlm perkara Isbal(melabuhkn pakaian) “[Fatwa wa-Tanbihat wan-Nasihah hlmn 533]

Friday, December 17, 2010

3 Sebab Allah Mnguji Manusia

1.      KIFARAH

KIFARAH= ujian ke atas org yg baik tetapi terlanjur melakukan kejahatan.Maka ketika itulah ia diuji oleh Allah. Allah mnjadikan kesusahan dlm ujian itu sbg tebusan untuk mghapuskan dosa dan keterlanjurannya. Ertinya Allah mmblas kesalahannya di dunia utk melepaskannya dr balasan d akhirat. Ini adalah lebih baik krna azab d dunia adlh lebih ringan berbanding azab d akhirat. Dgn KIFARAH org baik itu akn mndapat peringatan dan amaran atas kesalahan dan keterlanjurannya lalu bertaubat kpd Allah.

“Dan Kami timpakan kpd mereka azab supaya mereka kembali ke jalan yg benar (Az-Zukhruf :48)”

2.      BALA

BALA= Ujian k eats org jahat yg sedang melakukan kejahatan. Allah jadikan ujian itu sbg hukuman d dunia sebelum dhukum d akhirat dengan hukuman yg lebih berat. Dengan kemurkaanNYA Allah turunkan kepedihan d dunia lg sebelum d azab d neraka.Mereka akan d azab 2 kali, ptama d dunia dan kedua d negeri abadi. Ringkasnya bala ialah bentuk ujian ke atas org jahat yg sedang melakukan kejahatan. Umat Nabi Nuh dtenggelamkan banjir, Firaun dtelan Laut merah ,Qarun dtelan bumi,kaum Aad,Tsamud dtmpa hujan batu dan bencana alam yg lain.

“Dan jika mereka berpaling (ingkar) Allah akan mnyeksa mereka dgn azab seksa yg tdk terperi sakitnya d dunia dan di akhirat dan mereka tdk akan mndapat sesiapapn d bumi ini yg akan mnjdi pelindung dan juga yg mnjdi penolong (At-Taubah:74)”

3.      IBTILA’

IBTILA’= Ujian thdp org baik yg sdg melakukan kebaikan .Ini adalah tnda kasih syg Allah kpd hmbaNYA yg taat. Justeru  dgn ibtila’ hmba itu akn mndpt pahala dan dtggikn pula darjatnya d sisi Allah. JIka tdk diuji bagaimana hmba yg taat itu hndak mndapat pahala sabar,syukur ,reda,pemaaf,qanaah dr Allah. Maka dgn ujian bentuk iniah ada kalangan para Rasul dtgkatkan ke darjat Ulul Azmi yakni mereka yg paling gigih sabar dan berani menanggung ujian.

Golongan para Nabi,syiddiqin,syuhadaq dan solehin adlah mereka yg sentiasa d uji dlm bntuk ibtila’ ini “Adakah patut kamu mnyangka bahawa  kamu akan masuk syurga padahal belum smp kepada kamu ujian dan cobaan seperti yg berlaku kpd org2 terdahulu drpd kamu?? Mereka telah dtimpa kepapaan kemusnahan harta bnda, dan serangan penyakit serta d goncangkan oleh ancaman bahaya musuh sehingga berkatalah Rasulullah dan org2 yg beriman yg ada bersamanya ; Bilakah dtgnya pertolongan Allah?

KEtahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kpd agama Allah (Al-Baqarah :214)

Thursday, December 16, 2010

Bolehkah Seorang Muslim Mengucapkan Selamat Natal?

Sudah sering kita mendengar ucapan semacam ini menjelang perayaan Natal yang dilaksanakan oleh orang Nashrani. Mengenai dibolehkannya mengucapkan selamat natal ataukah tidak kepada orang Nashrani, sebagian kaum muslimin masih kabur mengenai hal ini. Sebagian di antara mereka dikaburkan oleh pemikiran sebagian orang yang dikatakan pintar (baca: cendekiawan), sehingga mereka menganggap bahwa mengucapkan selamat natal kepada orang Nashrani tidaklah mengapa (alias ‘boleh-boleh saja’). Bahkan sebagian orang pintar tadi mengatakan bahwa hal ini diperintahkan atau dianjurkan.

Namun untuk mengetahui manakah yang benar, tentu saja kita harus merujuk pada Al Qur’an dan As Sunnah, juga pada ulama yang mumpuni, yang betul-betul memahami agama ini. Ajaran islam ini janganlah kita ambil dari sembarang orang, walaupun mungkin orang-orang yang diambil ilmunya tersebut dikatakan sebagai cendekiawan. Namun sayang seribu sayang, sumber orang-orang semacam ini kebanyakan merujuk pada perkataan orientalis barat yang ingin menghancurkan agama ini. Mereka berusaha mengutak-atik dalil atau perkataan para ulama yang sesuai dengan hawa nafsunya. Mereka bukan karena ingin mencari kebenaran dari Allah dan Rasul-Nya, namun sekedar mengikuti hawa nafsu. Jika sesuai dengan pikiran mereka yang sudah terkotori dengan paham orientalis, barulah mereka ambil. Namun jika tidak bersesuaian dengan hawa nafsu mereka, mereka akan tolak mentah-mentah. Ya Allah, tunjukilah kami kepada kebenaran dari berbagai jalan yang diperselisihkan –dengan izin-Mu-

Semoga dengan berbagai fatwa dari ulama yang mumpuni, kita mendapat titik terang mengenai permasalahan ini.

Fatwa Pertama: Mengucapkan Selamat Natal dan Merayakan Natal Bersama
Berikut adalah fatwa ulama besar Saudi Arabia, Syaikh Muhammad bin Sholeh Al Utsaimin rahimahullah, dari kumpulan risalah (tulisan) dan fatwa beliau (Majmu’ Fatawa wa Rosail Ibnu ‘Utsaimin), 3/28-29, no. 404.

Beliau rahimahullah pernah ditanya,
“Apa hukum mengucapkan selamat natal (Merry Christmas) pada orang kafir (Nashrani) dan bagaimana membalas ucapan mereka? Bolehkah kami menghadiri acara perayaan mereka (perayaan Natal)? Apakah seseorang berdosa jika dia melakukan hal-hal yang dimaksudkan tadi, tanpa maksud apa-apa? Orang tersebut melakukannya karena ingin bersikap ramah, karena malu, karena kondisi tertekan, atau karena berbagai alasan lainnya. Bolehkah kita tasyabbuh (menyerupai) mereka dalam perayaan ini?”


Beliau rahimahullah menjawab:
Memberi ucapan Selamat Natal atau mengucapkan selamat dalam hari raya mereka (dalam agama) yang lainnya pada orang kafir adalah sesuatu yang diharamkan berdasarkan kesepakatan para ulama (baca: ijma’ kaum muslimin), sebagaimana hal ini dikemukakan oleh Ibnul Qoyyim rahimahullah dalam kitabnya Ahkamu Ahlidz Dzimmah. Beliau rahimahullah mengatakan, “Adapun memberi ucapan selamat pada syi’ar-syi’ar kekufuran yang khusus bagi orang-orang kafir (seperti mengucapkan selamat natal, pen) adalah sesuatu yang diharamkan berdasarkan ijma’ (kesepakatan) kaum muslimin.


Contohnya adalah memberi ucapan selamat pada hari raya dan puasa mereka seperti mengatakan, ‘Semoga hari ini adalah hari yang berkah bagimu’, atau dengan ucapan selamat pada hari besar mereka dan semacamnya. Kalau memang orang yang mengucapkan hal ini bisa selamat dari kekafiran, namun dia tidak akan lolos dari perkara yang diharamkan. Ucapan selamat hari raya seperti ini pada mereka sama saja dengan kita mengucapkan selamat atas sujud yang mereka lakukan pada salib, bahkan perbuatan seperti ini lebih besar dosanya di sisi Allah. Ucapan selamat semacam ini lebih dibenci oleh Allah dibanding seseorang memberi ucapan selamat pada orang yang minum minuman keras, membunuh jiwa, berzina, atau ucapan selamat pada maksiat lainnya. Banyak orang yang kurang paham agama terjatuh dalam hal tersebut. Orang-orang semacam ini tidak mengetahui kejelekan dari amalan yang mereka perbuat. Oleh karena itu, barangsiapa memberi ucapan selamat pada seseorang yang berbuat maksiat, bid’ah atau kekufuran, maka dia pantas mendapatkan kebencian dan murka Allah Ta’ala.” –Demikian perkataan Ibnul Qoyyim rahimahullah-

Dari penjelasan di atas, maka dapat kita tangkap bahwa mengucapkan selamat pada hari raya orang kafir adalah sesuatu yang diharamkan. Alasannya, ketika mengucapkan seperti ini berarti seseorang itu setuju dan ridho dengan syiar kekufuran yang mereka perbuat. Meskipun mungkin seseorang tidak ridho dengan kekufuran itu sendiri, namun tetap tidak diperbolehkan bagi seorang muslim untuk ridho terhadap syiar kekufuran atau memberi ucapan selamat pada syiar kekafiran lainnya karena Allah Ta’ala sendiri tidaklah meridhoi hal tersebut. Allah Ta’ala berfirman,

إِنْ تَكْفُرُوا فَإِنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ عَنْكُمْ وَلَا يَرْضَى لِعِبَادِهِ الْكُفْرَ وَإِنْ تَشْكُرُوا يَرْضَهُ لَكُمْ
“Jika kamu kafir maka sesungguhnya Allah tidak memerlukan (iman)mu dan Dia tidak meridhai kekafiran bagi hamba-Nya; dan jika kamu bersyukur, niscaya Dia meridhai bagimu kesyukuranmu itu.” (Qs. Az Zumar [39]: 7)

Allah Ta’ala juga berfirman,
الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا
“Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu ni’mat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu.” (Qs. Al Maidah [5]: 3)

Apakah Perlu Membalas Ucapan Selamat Natal?

Memberi ucapan selamat semacam ini pada mereka adalah sesuatu yang diharamkan, baik mereka adalah rekan bisnis ataukah tidak. Jika mereka mengucapkan selamat hari raya mereka pada kita, maka tidak perlu kita jawab karena itu bukanlah hari raya kita dan hari raya mereka sama sekali tidak diridhoi oleh Allah Ta’ala. Hari raya tersebut boleh jadi hari raya yang dibuat-buat oleh mereka (baca : bid’ah). Atau mungkin juga hari raya tersebut disyariatkan, namun setelah Islam datang, ajaran mereka dihapus dengan ajaran Islam yang dibawa oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan ajaran Islam ini adalah ajaran untuk seluruh makhluk.

Mengenai agama Islam yang mulia ini, Allah Ta’ala sendiri berfirman,
وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآَخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ
“Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu)daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.” (Qs. Ali Imron [3]: 85)

Bagaimana Jika Menghadiri Perayaan Natal?
Adapun seorang muslim memenuhi undangan perayaan hari raya mereka, maka ini diharamkan. Karena perbuatan semacam ini tentu saja lebih parah daripada cuma sekedar memberi ucapan selamat terhadap hari raya mereka. Menghadiri perayaan mereka juga bisa jadi menunjukkan bahwa kita ikut berserikat dalam mengadakan perayaan tersebut.

Bagaimana Hukum Menyerupai Orang Nashrani dalam Merayakan Natal?

Begitu pula diharamkan bagi kaum muslimin menyerupai orang kafir dengan mengadakan pesta natal, atau saling tukar kado (hadiah), atau membagi-bagikan permen atau makanan (yang disimbolkan dengan ’santa clause’ yang berseragam merah-putih, lalu membagi-bagikan hadiah, pen) atau sengaja meliburkan kerja (karena bertepatan dengan hari natal). Alasannya, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ
“Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk bagian dari mereka.” (HR. Ahmad dan Abu Dawud. Syaikhul Islam dalam Iqtidho’ mengatakan bahwa sanad hadits ini jayid/bagus)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dalam kitabnya Iqtidho’ Ash Shirothil Mustaqim mengatakan, “Menyerupai orang kafir dalam sebagian hari raya mereka bisa menyebabkan hati mereka merasa senang atas kebatilan yang mereka lakukan. Bisa jadi hal itu akan mendatangkan keuntungan pada mereka karena ini berarti memberi kesempatan pada mereka untuk menghinakan kaum muslimin.” -Demikian perkataan Syaikhul Islam-

Barangsiapa yang melakukan sebagian dari hal ini maka dia berdosa, baik dia melakukannya karena alasan ingin ramah dengan mereka, atau supaya ingin mengikat persahabatan, atau karena malu atau sebab lainnya. Perbuatan seperti ini termasuk cari muka (menjilat), namun agama Allah yang jadi korban. Ini juga akan menyebabkan hati orang kafir semakin kuat dan mereka akan semakin bangga dengan agama mereka.

Allah-lah tempat kita meminta. Semoga Allah memuliakan kaum muslimin dengan agama mereka. Semoga Allah memberikan keistiqomahan pada kita dalam agama ini. Semoga Allah menolong kaum muslimin atas musuh-musuh mereka. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Kuat lagi Maha Mulia.

Fatwa Kedua: Berkunjung Ke Tempat Orang Nashrani untuk Mengucapkan Selamat Natal pada Mereka
Masih dari fatwa Syaikh Muhammad bin Sholeh Al Utsaimin rahimahullah dari Majmu’ Fatawa wa Rosail Ibnu ‘Utsaimin, 3/29-30, no. 405.

Syaikh rahimahullah ditanya: Apakah diperbolehkan pergi ke tempat pastur (pendeta), lalu kita mengucapkan selamat hari raya dengan tujuan untuk menjaga hubungan atau melakukan kunjungan?

Beliau rahimahullah menjawab:
Tidak diperbolehkan seorang muslim pergi ke tempat seorang pun dari orang-orang kafir, lalu kedatangannya ke sana ingin mengucapkan selamat hari raya, walaupun itu dilakukan dengan tujuan agar terjalin hubungan atau sekedar memberi selamat (salam) padanya. Karena terdapat hadits dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

لاَ تَبْدَءُوا الْيَهُودَ وَلاَ النَّصَارَى بِالسَّلاَمِ
“Janganlah kalian mendahului Yahudi dan Nashara dalam salam (ucapan selamat).” (HR. Muslim no. 2167)

Adapun dulu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah berkunjung ke tempat orang Yahudi yang sedang sakit ketika itu, ini dilakukan karena Yahudi tersebut dulu ketika kecil pernah menjadi pembantu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Tatkala Yahudi tersebut sakit, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjenguknya dengan maksud untuk menawarkannya masuk Islam. Akhirnya, Yahudi tersebut pun masuk Islam. Bagaimana mungkin perbuatan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang mengunjungi seorang Yahudi untuk mengajaknya masuk Islam, kita samakan dengan orang yang bertandang ke non muslim untuk menyampaikan selamat hari raya untuk menjaga hubungan?! Tidaklah mungkin kita kiaskan seperti ini kecuali hal ini dilakukan oleh orang yang jahil dan pengikut hawa nafsu.

Fatwa Ketiga: Merayakan Natal Bersama
Fatwa berikut adalah fatwa Al Lajnah Ad Daimah Lil Buhuts Al ‘Ilmiyyah wal Ifta’ (Komisi Tetap Urusan Riset dan Fatwa Kerajaan Arab Saudi) no. 8848.

Pertanyaan:
Apakah seorang muslim diperbolehkan bekerjasama dengan orang-orang Nashrani dalam perayaan Natal yang biasa dilaksanakan pada akhir bulan Desember? Di sekitar kami ada sebagian orang yang menyandarkan pada orang-orang yang dianggap berilmu bahwa mereka duduk di majelis orang Nashrani dalam perayaan mereka. Mereka mengatakan bahwa hal ini boleh-boleh saja. Apakah perkataan mereka semacam ini benar? Apakah ada dalil syar’i yang membolehkan hal ini?

Jawaban:
Tidak boleh bagi kita bekerjasama dengan orang-orang Nashrani dalam melaksanakan hari raya mereka, walaupun ada sebagian orang yang dikatakan berilmu melakukan semacam ini. Hal ini diharamkan karena dapat membuat mereka semakin bangga dengan jumlah mereka yang banyak. Di samping itu pula, hal ini termasuk bentuk tolong menolong dalam berbuat dosa. Padahal Allah berfirman,

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ
“Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran.” (Qs. Al Maidah [5]: 2)

Semoga Allah memberi taufik pada kita. Shalawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, pengikut dan sahabatnya.

Ketua Al Lajnah Ad Da’imah: Syaikh Abdul Aziz bin Abdillah bin Baz
Saatnya Menarik Kesimpulan Dari penjelasan di atas, kita dapat menarik beberapa kesimpulan:

Pertama, Kita –kaum muslimin- diharamkan menghadiri perayaan orang kafir termasuk di dalamnya adalah perayaan Natal.

Kedua, Kaum muslimin juga diharamkan mengucapkan ’selamat natal’ kepada orang Nashrani dan ini berdasarkan ijma’ (kesepakatan) kaum muslimin sebagaimana yang dikatakan oleh Ibnul Qoyyim. Jadi, cukup ijma’ kaum muslimin ini sebagai dalil terlarangnya hal ini. Yang menyelisihi ijma’ ini akan mendapat ancaman yang keras sebagaimana firman Allah Ta’ala,

وَمَنْ يُشَاقِقِ الرَّسُولَ مِنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُ الْهُدَى وَيَتَّبِعْ غَيْرَ سَبِيلِ الْمُؤْمِنِينَ نُوَلِّهِ مَا تَوَلَّى وَنُصْلِهِ جَهَنَّمَ وَسَاءَتْ مَصِيرًا

“Dan barangsiapa yang menentang Rasul sesudah jelas kebenaran baginya, dan mengikuti jalan yang bukan jalan orang-orang mu’min, Kami biarkan ia leluasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya itu dan Kami masukkan ia ke dalam Jahannam, dan Jahannam itu seburuk-buruk tempat kembali.” (Qs. An Nisa’ [4]: 115).

Jalan orang-orang mukmin inilah ijma’ (kesepakatan) mereka.
Oleh karena itu, yang mengatakan bahwa Al Qur’an dan Hadits tidak melarang mengucapkan selamat hari raya pada orang kafir, maka ini pendapat yang keliru. Karena ijma’ kaum muslimin menunjukkan terlarangnya hal ini. Dan ijma’ adalah sumber hukum Islam, sama dengan Al Qur’an dan Al Hadits. Ijma’ juga wajib diikuti sebagaimana disebutkan dalam surat An Nisa ayat 115 di atas karena adanya ancaman kesesatan jika menyelisihinya.

Ketiga, jika diberi ucapan selamat natal, tidak perlu kita jawab (balas) karena itu bukanlah hari raya kita dan hari raya mereka sama sekali tidak diridhoi oleh Allah Ta’ala.

Keempat, tidak diperbolehkan seorang muslim pergi ke tempat seorang pun dari orang-orang kafir untuk mengucapkan selamat hari raya.

Kelima, membantu orang Nashrani dalam merayakan Natal juga tidak diperbolehkan karena ini termasuk tolong menolong dalam berbuat dosa.

Keenam, diharamkan bagi kaum muslimin menyerupai orang kafir dengan mengadakan pesta natal, atau saling tukar kado (hadiah), atau membagi-bagikan permen atau makanan dalam rangka mengikuti orang kafir pada hari tersebut.
Demikianlah beberapa fatwa ulama mengenai hal ini. Semoga kaum muslimin diberi taufiko oleh Allah untuk menghindari hal-hal yang terlarang ini.

Semoga Allah selalu menunjuki kita ke jalan yang lurus dan menghindarkan kita dari berbagai penyimpangan. Hanya Allah-lah yang dapat memberi taufik.

Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihat. Wa shallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘alihi wa shohbihi wa sallam.

Rujukan: Muhammad Abduh Tuasikal, S.T

Sunday, December 12, 2010

"HOLY WATER" Versi Orang Melayu

Think

Assalamualaikum semua….Lama rasanya ana tidak mengupdate blog ni..disebabkan ana tidak sihat dan perlu berkursus di luar..Alhamdulillah pada mala mini,ana masih diberi kesempatan untuk menulis lagi mengenai akidah umat Islam pada hari ini yang antara kita sedar atau tidak sedar.

Untuk di fikir dan renungan bersama.Semoga Allah member pemahaman yang jelas kepada kita semua..InsyaAllah..

Kalau suatu ketika @ mungkin sehingga masa ini,nama Holy Water (air keramat) mmg cukup terkenal sbgai air sihir yg dkatakn dhasilkn oleh golongan paderi dr kalangan penganut kristian.Sebahagian msyarakt Islam khususnya dr kalangan org melayu pernah mngmbar gemburkn isu air tersebut yg dkatakn memiliki kuasa tertentu yg mampu menjadikn penganut Islam yg meminumnya murtad dgn serta merta akibat dr melupai Allah,gagal mmbaca syahadah dan lantas membenci agama asalnya. Tetapi sebaliknya akan terus berminat kpd agama kristian dan mnganutinya.

Nah! Betapa hebatnya air holy water! Namun sayangnya fakta2 tersebut telah disangkal oleh paar paderi kristian sekaligus menafikan kewujudan air sihir yg bersifat spti itu.Seandainya ia benar sekalipun,ia tidak akan mampu memudaratkn umat Islam krn Allah telah berfirman :

”Dan mereka itu (ahli sihir)tidak mmberi mudarat dengan sihirnya kpd sesiapapun kecuali dengan izin Allah” (Surah Al-Baqarah 2:102)”

Secara logiknya sekiranya Holy Water tersebut benar2 wujud sebagaimana dkata yg memiliki kuasa sihir untuk mempengaruhi manusia memeluk kristian,sudah tentu tidak aka nada orang kristian yang akan masuk Islam.tetapi itulah hakikatnya dimana puluhan ribu manusia penganut kristian boleh memeluk Islam dengan sukarela dengan saban waktu. Sehgga paderi2 mereka pun mndapat hidayah memeluk Islam dan kini giat mnjadi pendakwah yang mgajak orang lain menganut Islam.

Setelah kewujudan air holy water kristian mnjadi reda,air Holy water buatan org melayu masih belum reda malah semakin mnyubur sehingga ke masa ini.

Holy Water milik masyarakat melayu ini dikatakan mmpu mnjadikan seseorang itu yang asalnya malas mnjadi rajin,si bodoh boleh mnjadi bijak,org yg gelap hatinya akan mnjadi ulama,org yg selalu gagal boleh mnjadi manusia bejaya,org yg bujang bole segera bertemu jodoh malah bole mnjadikan seseorang saket tenat kembali sihat. Sehingga terdapat Holy Water dgn ramuan2 yg tertentu mmpu membantu mngubati sehgga pnyakit jantung dan buah pggang yg kronik.

Begitulah keajaiban Holy Water versi melayu.Ia bukanlah suatu yg ditakuti sebagaimana kewujudan Holy water versi kristian tetapi air keramat versi melayu ini adalah air yang mnjdi buruan msyrkt yg benar2 belum mengerti yg mngejar keajaiban segera.Mereka sebenarnya mnjadi mangsa GOLONGAN AGAMAWaN YG MEROSAKKAN!

Malah kini ia bukan setakat air ttpi produk dpeluaskan ke dalam bentuk spti melalui Kismis keramat,Madu Keramat dan seumpamanya.Produk2 ini memiliki nilai komersil yg begitu hebat sekali.

Akhirnya cara menghasilkn air2 keramat dan produk keramat kian terbongkar! Caranya amat mudah iaitu hanya memanggil mana2 org berpangkat tok2 @ ustaz2 supaya membacakan doa2 tertentu @ jampi2 tertentu dgn mana2 ayt suci Al Quran @ kebiasaanya Surah Yasin pd produk2 tersebut.

Setelah dbacakan ,maka dbngkuskan utk dpasarkn kpd para pengguna @ pembeli yg mgkehendakinya.Malah ada juga produk seperti madu asli yg khas dbacakn juzuk 30 Al Quran oleh tahfiz tertentu bagi mnjadikan madu tsebut lebih power berbanding madu asli yg lainnya.Malah dgn bacaan tersbut memiliki kuasa terapi dan daya penyembuhan yg lebih dasyat.Sehingga mampu mmberikan keajaiban segera kepada para peminumnya.
 
Namun tdk pula kita temui daya tambah yg seperti itu melalui kalam Rasulullah..wallahu alam.Meminum madu itu sememangnya anjuran sunnah,sayangnya Rasulullah shallahualaihi wassalam memerintahkn @ menunjukkan kaedah nilai tambah sebagaimana yg tsebut.

Sehinggakan saya sendiri pernah melihat ada sebahagian majlis2 bacaan yasin dan majlis tahlil yg myediakan air dalam jumlah2 tertentu dgn dletakkan pd bekas2 tertentu yg kebiasaanya botol2 besaiz mineral dletakkn pada kedudukan d tgh2 lingkaran majlis diadakan.Lebih menariknya,apabila bacaan dmulakan penutup botol akan d buka dan setelah tamat majlis,penutup botol akan dtutupkan semula,kemudiannya air2 tersebut akn d agihkan dan dminum dgn hasrat akan member keberkatan dan penerang hati kepada si peminumnya.

Malah,selain dr itu air2 sperti itu,kini mnjadi suatu bahan produk yg benar2 memiliki nilai hasil yg tggi dan memiliki permintaan yg begitu tggi d Negara kita.

Begitulah betapa telah meluas produk2 ganjil dan aneh dlm pasaran Negara kita hari ini.Semuanya tdk lain ianya wujud dan mnjadi begitu demand dsbbkan oleh kejahilan sebahagian msyarakat kita terhadap agama.

JIka benar para ustaz dan tok guru tersebut ikhlas mmbntu,apa salahnya sekiranya d jampikan saja air sebnyak d lautan,air sepanjang di sungai,air2 empangan milik jabatan bekalan air selebar tasik2,air telaga dan padi2 yg mguning d sawah2. Cara seperti ini lebih mbbntu,malah hasilnya kelak bakal dterima oleh keseluruhan msyrkt dgn lebih komprehensif dan lebih adil bukan??? Kebaikannya bakal dpt drasai bersama.

Lalu,akan cerdik agama bijak bestari dan sihat2 belakalah seluruh msyarakat kita lantaran berkatnya Holy Water versi Melayu.Akhirnya seluruh Negara akn mndapat manfaatnya.Nescaya akan cemerlang,gemilang terbilang msyarakat kita d Malaysia dgn berkatnya Holy Water versi Melayu.Kelak akan lahirlah bijak pandai Melayu yg bakal menerima anugerah Nobel d peringkat antarabangsa dan apabila dtnya ttg rahsia kejayaan maka jawablah “Saya mgamalkan memakan madu keramat @ air penerang hati @ kismis doa!”

Tidak dinafikn memang wujud hadis2 yg menunjukkan adanya persoalan ruqyah dan jampi.Namun bukanlah sehingga dpeluaskn skopnya kpa semua pesoalan dan malah shgga ianya dkomersilkan.

Perlu untuk kita pahami suatu konsep dgn betul. 

Bahawa Org Jahil Ubatnya adalah dgn menuntut ilmu, org yg gelap hatinya adalah dgn mmpelajari Al Quran dan hadis ,ubtbagi sebuah kegagalan adlah dgn meningkatkan daya usaha dan perancangan ,org yg malas ubtnya adalah dgn motivasi dan galakkan, org yg sakit adalah dgn berjumpa doctor.Jangan putus asa.malah Allah mmberi ruang agar kita sentiasa berdoa memohon kepadaNYA.

“Sesungguhnya Allah tdk mgubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yg ada pada diri mereka sendiri (Surah Ar-Rad 13:11)”

Mungkin ada sebahagian penyakit seperti kerasukan jin @ terkena sihir,bolehlah dia diruqyah dberi rawatan dgn cara terapi jampi berpandukan petunjuk As Sunnah.Iaitu dgn doa2 yg tersabit dr As Sunnah dan dgn membaca ayt suci Al Quran tertentu.Juga mereka yg terkena sengatan lipan gigitan haiwan bias maka mmg ada sunnahnya dalam hal ini.Namun perlulah merujuk dgn kaedah yg benar2 shahih dr petunjuk Nabi Shallallahu alaihi wassalam bukan main hentam kromo mgikut hawa nafsu yg kemudiannya djadikan produk meraih keuntungan.Bukanlah dgn sekadar mmbeli air pelbagai kegunaan cap “tok ustaz” d pasaran lalu dberikan kpd anak2 yg sedang demam,anak yg mahu mgambil peperiksaan,anak2 yg mahu menambah daya hafalan dan sebagainya.

Cara yg tebaik adalah si pesakit mgubati dirinya sendiri bpandukan zikir2 @ doa2 yg dtunjuk ajarkn oleh Rasulullah shallallah hu alaihi wassalam melalui hadis2nya yg shahih.D samping itu,mereka sndirilah yg perlu mengubah cara hidupnya iaitu dgn mmperbaiki amal2nya,mnjauhi syirik(sntiasa memelihara aqidah) dan sntiasa ,mdekatkn diri kpd Allah.Tidak lupa supaya dia sntiiasa mmbaca meneliti serta mgamalkan isi kandungan Al Quran dmana pn dia berada.Jgn shgga mnjadikan rumahnya sperti kuburan yg tdk dbacakan Al Quran.Begitulah indah dan mudahnya mgamalkn Islam.Ia dpraktikan bdasarkn ilmu dan keikhlasan.

Allah berfirman “Sesiapa yg beramal soleh,sama ada dr lelaki atau perempuan dan ia sentiasa d dalam keadaan yang beriman,maka sesungguhnya Kami akan mghidupkan dia dengan kehidupan yang baik dan sesungguhnya Kami akan membalas mereka dengan memberikan pahala yang lebih dr apa yg telah mereka kerjakan (Surah An-Nahl 16:97)”

Berdoalah..mintalah kpd Allah dgn istiqomah dan mnjauhi perbuatan2 yg menjurus kpd syirik.Mintalah dgn bersngguh2 tanpa putus asa.Allah itu maha mendengar maha pemurah maha penyanyang maha memperkenankn doa.DIA sentiasa dekat mmberikan pertolongan kpd hamba2 yg beriman.

Allah berfirman “Dan apabila hamba2KU bertnya kpdmu tentang Aku,maka jawablah bahawasanya Aku adalah dekat.Aku memperkenankn permohonan org yg berdoa apabila ia memohon kepadaKU,maka hendaklah mereka itu memenuhi segala perintahKU dan hendaklah mereka beriman kepadaKU agar mereka selalu berada dalam kebenaran (Surah Al-Baqarah 2:186)”

Maka dgn ini,tinggalkanlah air2 keramat berupa produk yg boleh mnjadikan kita sebahagian dr pengikut hawa nafsu! Berubahlah dgn menjadi manusia beragama berpandukan ilmu.